Lebih Dari 17 Ormas Islam Bersatu Menolak Perppu, Netizen: Ayo Bergerak!

17 ormas

(Sumber foto: posmetro.info/gemarakyat.id)

Lebih dari 17 Ormas Islam bersatu membentuk Forum Koordinasi Ormas Untuk Hak Berserikat dan Keadilan (Forum Ormas Penolak Perppu) menolak Perppu No 2 Tahun 2017 tentang Ormas.

“Kami hendak melakukan upaya penolakannya melalui jalur legal konstitusional yaitu permohonan judicial review ke Mahkamah Konstitusi dan desakan ke DPR agar menolak Perppu tersebut,” ujar Koordinator Forum Ormas Penolak Perppu Jeje Zaenudin kepada mediaumat.com, Sabtu (15/7/2017).

Wakil Ketua Umum Persatuan Islam (Persis) tersebut pun menyampaikan, forum yang baru dibentuk tadi malam di AQL Islamic Center, Tebet, Jakarta, juga membentuk tim yang fokus dan terus mengkordinasikan langkah-langkah penolakan dari berbagai kalangan agar menjadi gerakan perlawanan hukum yang efektif sampai Perppu benar-benar dibatalkan.

“Mengingat Perppu itu sudah berlaku sejak ditandatangani dan diundangkannya, maka pengajuan permohonan judicial review ke MK akan kami lakukan secepatnya baik secara perormas maupun gabungan ormas sebelum Perppu itu memakan korban pembubaran Ormas tertentu,” ujar Jeje ketika ditanya kapan pengajuan judicial review ke MK.

Jeje juga menganjurkan agar para ahli hukum memberikan konsultasi, edukasi dan sosialisasi hukum tentang mekanisme dan prosedur pengajuan permohonan judicial review ke MK secara benar menurut peraturan perundang undangan yang berlaku kepada berbagai pihak yang menolak Perppu tersebut.

Pada hari Jumat 21 Syawal 1438/14 Juli 2017 bertempat di Aula AQL Islamic Center, Jakarta. Pukul 16.30 – 21.00 telah dilaksanakan Rapat Kordinasi dan Konsolidasi Lintas Ormas dan Lembaga Dakwah yang tidak setuju dengan Perppu Ormas.

Hadir pada acara tersebut beberapa tokoh, perwakilan pimpinan ormas, para ahli hukum dan advokat yang semuanya menolak Perppu tersebut dengan membentuk Forum Ormas Penolak Perppu. Di antaranya adalah AQL Islamic Center, DDII, Persis, HTI, Ikadi, Hidayatullah, Majelis Mujahidin, KMJ, BKSPPI Bogor, Pesantren Asy Syafiiyah Jakarta; PUI, Al Washliyah, Matlaul Anwar, Al Irsyad, Parmusi, SI, Wahdah Islamiyyah dan lain-lain; serta para advokat seperti Kapitra Ampera, Munarman, dan Ahmad Michdan.

Sebelumnya, Pakar hukum tata negara Yusril Ihza Mahendra juga telah menyerukan agar semua organisasi masyarakat (ormas) untuk bersatu menolak Perppu Nomor 2 Tahun 2017 tentang Ormas, karena aturan tersebut dinilai bersifat otoriter. Penolakan harus melalui cara-cara konstitusional. “Ormas-ormas Islam dan juga ormas-ormas lain, termasuk yayasan dan LSM, justru harus bersatu melawan kehadiran Perppu yang bersifat otoriter ini, tentu dengan tetap menggunakan cara-cara yang sah dan konstitusional,” kata Yusril, Jumat (14/7/2017).

Berikut pantauan redaksi eveline, mendapati ragam komentar netizen di media sosial terkait lebih dari 17 Ormas Islam bersatu menola Perppu. “JANGAN BERTELE-TELE. LANGSUNG SIDANG INTIMEWA, TURUNKAN REZIM KOMUNIS. KLU TRS DIBIARKAN, MAKA SEMAKIN BYK KERUSAKAN YG TERJADI”, tulis netizen bernama  Akela Akela sampaikan dukungan. Serupa dengan netizen bernama Al Widaad Dian Adha, sebut umat islam harus bersatu lawan kezaliman penguasa, “Satukan kekuatan ummat muslim indonesia,untuk melawan kedholiman didalam pemerintahan RI”.

Selanjutnya, seorang netizen lain sebut rezim ini mulai panic, “SMAKIN REZIM INI PANIK,SMAKIN DKAT KHANCURAN MREKA”, disampaikan netizen bernama Wibowo Slamet. Hingga netizen bernama Haris Haris, mencoba mengobarkan semangat, “AYOO BEGERAK….!!!”.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Send this to friend