Kalah di Praperadilan Kasus Korupsi Walikota Makassar, Netizen Tetap Dukung KPK

KPK Kalah di praperadilan mantan Walikota Makassar – sumber foto: Istimewa

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), kembali harus menelan pil pahit setelah dinyatakan kalah di praperadilan kasus korupsi mantan walikota Makassar Ilham Arief Sirajuddin. Selasa, 12 Mei 2015 kemarin, bertempat di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, hakim tunggal Yuningtyas Upiek menetapkan status tersangka yang ditetapkan KPK atas Ilham tidak sah. Ini adalah kekalahan kedua KPK setelah sebelumnya pengadilan yang sama Hakim Sarpin Rizaldi membatalkan penetapan Komjen Budi Gunawan sebagai tersangka oleh KPK.

Ilham Arief Sirajuddin ditetapkan tersangka oleh KPK sejak sekitar setahun lalu, yaitu pada 7 Mei 2014. Arief diduga melakukan tindak pidana korupsi kerja sama rehabilitasi kelola dan transfer untuk instalasi Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Makassar tahun anggaran 2006-2012 dengan kerugian negara ditaksir mencapai Rp 38 miliar.

Pertimbangan hakim Yuningtyas dalam keputusannya adalah ketidakmampuan KPK dalam menunjukkan beberapa alat bukti, yaitu perjanjian kerja sama rehabilitasi operasi dan pemeliharaan instalasi pengolahan minum Panaikang, hasil audit anggaran dan rincian APBD. Atas keputusan tersebut, Ilham menyatakan gembira dan tidak akan menuntut balik KPK. Mantan Walikota Makasaar dua periode (2004 – 2014) ini menyebut dirinya memahami KPK juga bisa berbuat kesalahan karena dikelola oleh manusia.

Sementara, itu Pelaksana Tugas Pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi, Indriyanto Seno Adji menyebut ada kelalian hakim dalam keputusan pembatalan status tersangka mantan Walikota Makassar tersebut. Pihak KPK masih mempertimbangkan langkah hukum apa yang akan ditempuh selanjutnya. Beberapa pihak, termasuk Mantan Penasihat Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Abdullah Hehamahua menyarankan KPK mengajukan kasasi.

Bagaimana tanggapan publik, khususnya netizen atas kekalahan KPK di sidang praperadilan kasus korupsi mantan Walikota Makassar Ilham Arief Sirajuddin ini? Berikut redaksi Eveline merangkumnya untuk Anda.

Pemantauan dilakukan terhadap perbincangan di media sosial, khususnya Twitter selama periode 12 – 13 Mei 2015. Di mana terdapat total 14.755 tweet memperbincangkan sidang praperadilan Walikota Makassar ini. Dari jumlah tersebut, 6.010 tweet menyebut kekalahan KPK dalam amar putusan hakim tunggal Yuningtyas Upiek. Netizen menyatakan kekecewaan atas putusan tersebut.

Sementara, sebanyak 2.155 tweet menyoroti langkah lanjutan KPK paska kekalahan di praperadilan ini. Mayoritas netizen mendorong KPK untuk melakukan upaya kasasi. Tak hanya pada kasus Ilham Arief Sirajuddin, banyak dari netizen yang kembali menyinggung perlunya kasasi atas keputusan praperadilan Komjen Budi Gunawan. Sedangkan pernyataan Plt Pimpinan KPK bahwa hakim melakukan kelalaian dalam keputusan praperadilan Walikota Makassar, netizen membicarakannya sebanyak 973 tweet.

Kita tunggu saja bagaimana kelanjutan kasus ini. Semoga langkah KPK dalam pemberantasan korupsi tidak surut karena keputusan praperadilan ini.

***

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Send this to friend